Saturday, April 04, 2020

Jas, Dasi, dan Tangan Kasar Dokter Hewan

-->
Damhuri Muhammad






Apakah karena saya dokter hewan sehingga saya nggak boleh menerapkan ilmu Fisiologi dan Petogenesis yang saya pelajari? Apakah karena saya tak punya gelar  sehingga tak pantas belajar atau berpikir? Apakah karena dandanan saya yang terlalu gembel sehingga nggak pantas bersanding dengan jas kalian? Apakah karena muka ndeso saya yang nggak enak kalian lihat? Apakah karena kalian baca text book virus sehingga saya yang sudah 15 tahun meneliti virus langsung nggak boleh ngomong?

Cuplikan kekesalan di atas saya copy-paste dari linimasa akun facebook pribadi atas nama Moh Indro Cahyono, 2 April 2020. Hingga kolom ringan ini saya turunkan, konten unggahan itu telah memperoleh 3.5K Like, 660 Comment, dan 203 Share, yang rata-rata berasal dari akun-akun organik alias bukan akun robot. Begitu juga dengan “Pakde Indro” (demikian netizen menyebutnya), pemilik akun dengan 47.075 orang pengikut itu, adalah akun asli dengan nama terang dan profesi sebagai dokter hewan, dan praktisi pencegahan wabah virus unggas. Dilengkapi dengan sebuah link URL blog pribadi dengan alamat www.mediaunggas.blogspot.co.id.


Sejak kegemparan akibat wabah Covid-19 bermula di Indonesia pada awal Maret lalu, rekaman video “Pakde Indro” yang berasal dari kanal Youtube telah berseliweran di platform kelompok percakapan daring. Dengan tampilan jaket cokelat, kumis-jenggot tipis yang tak rapi, rambut yang terkesan aut-autan, dan dialek ndeso, Indro menjelaskan duduk perkara virus Corona dalam ungkapan sederhana, ditambah ilustrasi gambar tangan di atas whiteboard. Bahwa virus (apapun jenisnya), membutuhkan inang untuk bertahan hidup. Sebagaimana benalu yang membutuhkan pohon lain sebagai tempat hidupnya, begitu juga virus. Adapun inang yang dibutuhkan oleh Covid-19 adalah droplet alias cairan atau lendir yang berasal dari sistem pernapasan. Penularan virus Corona yang sangat cepat itu, juga terjadi melalui media droplet itu.  Jika Anda batuk atau bersin, lalu droplet-nya jatuh di tubuh orang lain, atau jika Anda melakukan kontak fisik (bersalaman tangan misalnya) dengan orang yang terinfeksi, ada peluang penularan dalam peristiwa itu.
Foto: FB Moh Indro Cahyono
Foto: FB Moh Indro Cahyono

Saya tidak ingin masuk ke ruang perbincangan tentang sifat virus dan cara penularannya yang kini belum dapat teratasi itu, karena saya bukan ahli, dan tak ingin menambah daftar ahli dadakan di musim genting ini. Saya hanya berminat pada pola komunikasi yang digunakan Indro. Logis, mudah dicerna, dan mengandung itikad kuat untuk melawan arus ketakutan, akibat “teror” angka-angka dan statistika tentang korban Covid-19, baik di luar, lebih-lebih dalam negeri. Sebagai praktisi pencegahan wabah, dan peneliti virus dengan jam terbang 15 tahun, Indro berkali-kali menegaskan bahwa status positif Covid-19 bukan situasi yang tetap, melainkan dinamis. Di hari pertama pasien boleh jadi positif Covid-19, tapi pada hari kesekian sel-sel memori dalam tubuh, akan merekam virus yang masuk, untuk kemudian membangun antibodi guna melawan keganasan virus itu. Pada hari selanjutnya, sesuai hitungan para pakar,  virus akan mati. Di titik itu, status positif akan berubah negatif. Pakde Indro sering mencontohkan kasus pasien 1, 2, 3 (asal Depok) yang sembuh setelah menjalani masa isolasi.


Tak bermaksud mengurangi empati pada tim medik dalam kerja pelayanan yang bagai menyabung nyawa, dan upaya keras para pemangku kepentingan dalam percepatan pencegahan penularan Covid-19, cara yang ditempuh seorang dokter hewan seperti Indro, cukup menenangkan warga yang dari hari ke hari dikepung kecemasan, bahkan ketakutan.  Dari respons para netizen yang tercatat di kolom-kolom komentar pada setiap konten yang diunggah Pakde Indro, terang benderang betapa mereka lebih tenang dan merasa lebih aman ketimbang menyimak laporan angka-angka dan statistika yang saban hari dimaklumatkan oleh juru bicara Gugus Tugas Percepatan Pencegahan Penularan Covid-19.


Kurva peningkatan jumlah kasus yang tak kunjung landai, hujatan atas kelalaian pemerintah yang tak sudah-sudah, APD medik dan masker yang langka, termasuk aktivitas ekonomi yang nyaris lumpuh, dan rupa-rupa kabar yang kian memperluas tumpukan kecemasan, seolah-olah mendapatkan oase yang sedikit menyejukkan bila sepintas lalu muncul konten pendek berisi narasi-narasi saintifik Indro Cahyono. Bahwa penularan itu telah mengalir sampai jauh iya, bahwa virus ini telah merenggut nyawa saudara-saudara kita juga iya, bahwa keputusan-keputusan untuk merumahkan karyawan di masa physical distancing juga terjadi di mana-mana, bahwa ada jutaan orang masih bertarung di jalan guna menghidupi keluarga juga tak terbantahkan, bahwa kita sedang berada dalam pusaran ketakpastian yang entah kapan berakhirnya, benar adanya. Tapi bukan berarti peluang untuk membangun harapan baru, tertutup sama sekali.


Dengan gaya bicara ndeso-nya itu, di berbagai kesempatan, Pakde Indro seperti tidak sedang melawan keganasan Corona, tapi sedang membendung arus deras ketakutan, bahwa esok atau lusa akan tiba juga giliran kita. Positif Covid-19, dikucilkan dari lingkungan, digelandang ke ruang isolasi, menghembuskan napas penghabisan, lalu dimakamkan tanpa iring-iringan karib-kerabat dan doa sanak-saudara. Tidak begitu, Saudara! Yang terdiagnosa positif Covid-19, baik melalui metode PCR (Polymerase Chain Reaction) maupun Rapid Test, bukanlah akhir dari riwayat kita. Kita akan selamat dan segera keluar dari krisis ini!  Demikian kira-kira substansi ajakan dari Pakde Indro. 

Dalam jangkar simulakra dan semesta hiper-reality di ranah pasca-fakta, tempat berhimpunnya sekian banyak suara, apa yang dilakukan Indro bukanlah tanpa risiko. Untuk mencegah penyakit yang sedang menyerang manusia, banyak orang malah mempercayai teori dari kitab usang seorang dokter hewan. Begitu kira-kira sinisme yang juga berseliweran di linimasa. Bukan hanya dari khalayak awam, cemoohan kasar itu tak jarang pula datang dari seorang dokter spesialis bertitel Ph.D. Saya tidak perlu menyebut nama-nama mereka.


Pada level yang lebih ekstrem, sejumlah haters menyebut lulusan fakultas kedokteran hewan Universitas Gajah Mada itu sebagai pendukung strategi Herd Immunity (Kekebalan Kawanan). Istilah yang belakangan kerap diembuskan oleh banyak pakar virus di luar negeri. Prinsipnya tidak lagi mencegah penularan, tapi justru mengundang virus hingga angka pasien terinfeksi mencapai 60-70% populasi di sebuah negara. Di titik itulah kemudian antibodi bersama akan terbentuk, dan penularan berhenti dengan sendirinya. Pendek kata,  dalam kasus Indonesia, dengan Case Fatality Rate (CFR) sebesar 10% saja, maka metode pencegahan akan mengakibatkan jutaan orang meninggal dunia, terutama kelompok usia 60 tahun ke atas. Bila tuduhan itu benar, maka timbunan jenazah yang diangkut ke pemakaman massal bukan lagi korban infeksi Covid-19, tapi korban genosida paling santun di dunia.


Bagi saya, Pakde Indro jauh dari klaim sepihak dan mengada-ada itu. Ukurannya sederhana saja. Meski disebut-sebut sebagai ahli virus, dan telah berhasil membuktikan Flu Burung tidak menular pada manusia, Indro tidak sedang bekerja “menangkap” virus guna mempelajarinya di laboratorium, tapi sedang habis-habisan bertarung melawan ketakutan yang sedang memasung segenap rakyat Indonesia. Maka, saya tidak akan ikut-kutan menelusuri jejak keilmuannya, karya-karyanya, apalagi membanding-bandingkan reputasinya dengan ahli-ahli virus atau epidemiologis lain, yang sedang bekerja keras menghadapi keganasan Covid-19.


Dalam situasi normal saja, kita biasa menabung harapan dan optimisme untuk bangkit, pada orang-orang yang kita percayai dapat menyuguhkan kesejukan. Katakanlah para tokoh agama, orang-orang terpelajar yang dalam ilmunya, para guru, dan para arif-bijaksana. Bahkan tak jarang pula, banyak yang menggantungkan harapan akan perubahan nasib di masa datang pada seorang ratu di Istana Ubur-ubur, Kanjeng Prabu di Kraton Agung Sejagat, atau mengadukan nasib dan peruntungan yang tak kunjung berubah pada seorang pejabat teras Sunda Empire.Kini, para ustadz, mubaligh, ulama hanya dapat bersuara di kanal-kanal maya tanpa tatap muka, karena masjid dan musholla sedang dikunci, forum-forum majelis taklim sedang berhenti, kuliah subuh ditiadakan, karena tak seorang pun yang diperkenankan membuat kerumunan. Maka, kedahagaan akan harapan untuk selamat dari kegentingan ini  secara tak sengaja terkanalisasi pada sosok Pakde Indro. Dokter hewan berpenampilan juru parkir, yang sekali waktu dipuja dan dihormati, tapi kali lain dicerca dan dihina, sedina-dinanya.


Tak ada yang dapat menghentikan upaya  Indro Cahyono dengan caranya yang unik dan ndeso itu. Tak ada yang memaksa untuk mempercayai teorinya. Di kanal-kanal pribadinya, tak ada simbol larangan mem-bully. Silahkan saja! Tapi ketenangan dan kesejukan yang dihembuskannya, sebagaimana penularan virus Corona, juga telah mengalir sampai jauh, telah menenangkan jiwa-jiwa yang  menderita. Tak ada jaminan kumuntlakan dari pendekatan saintifik yang digunakannya, begitu pula dengan temuan ilmiah pakar-pakar lainnya. Selalu ada ceruk bagi kealpaan, bahkan potensi kesalahan.


Yang pasti, dalam sejarah keilmuan,  kebenaran tak butuh dukungan banyak orang. Ia tegak dengan tubuhnya sendiri. Tanpa dukungan para pemandu sorak berbayar sekalipun, wajah kebenaran tak akan terdistorsi. Siapa tahu, penyakit yang kini sedang menggerogoti manusia, memang harus dibereskan dengan tangan kasar seorang dokter hewan. Jangan-jangan manusia masa kini, yang berada dalam balutan jas dan dasi, tapi senantiasa merawat nafsu hewaniah, telah  tertular  banyak penyakit, yang hanya bisa disembuhkan oleh seorang dokter hewan…

Damhuri Muhammad

Kolumnis                                                         


No comments:

Mulut Era Corona

Damhuri Muhammad Menjelang malam, selepas pergunjingan yang berkesinambungan, seorang per...